Translate this page to the following language!

English French German Spain Italian Dutch

Russian Portuguese Japanese Korean Arabic Chinese Simplified


Allah itu Esa

Bagi agama Islam, dosa yang tidak dapat diampuni ialah syirk, yaitu mempersekutukan Tuhan Allah. Dalam Sura 4:48 (terjemahan Departemen Agama) disebutkan, bahwa Tuhan Allah tidak akan mengampuni dosa syirk, sekalipun Tuhan Allah berkenan mengampuni segala dosa yang lain. Menurut para ulama Islam, orang Kristen berkesalahan terhadap syirk ini, karena mengajarkan tentang Allah yang Tritunggal. Menurut para ulama Islam, dosa orang Kristen ialah: menganggap bahwa di samping Allah ada yang berilmu, ada yang berkuasa, ada yang dapat disembah, dan bahwa orang dipandang sebagai dapat menyandarkan diri dan mempercayakan diri kepada yang lain daripada Allah.

Allah itu Esa


Baik agama Islam maupun agama Kristen sebenarnya mengemukakan bahwa hanya ada Allah satu, dapat dibandingkan dengan keterangan tentang hakekat Allah yang diungkapkan dalam keesaan-Nya. Hanya saja, memang ada perbedaan pendapat mengenai keesaan Allah ini. Ditinjau dari kata-kata dan ungkapan-ungkapan yang dipakai oleh para ulama Islam, diperoleh kesan bahwa yang ditekankan oleh mereka adalah keesaan dalam arti matematis. Seperti yang telah dikemukakan sebelumnya, di dalam Alkitab yang ditekankan adalah keesaan dalam firman dan karya Tuhan Allah, keesaan yang bersifat etis, sehingga orang beriman diperingatkan supaya jangan hanya puas dengan percaya adanya Allah yang satu.

* Yakobus 2:19
LAI TB, Engkau percaya, bahwa hanya ada satu Allah saja? Itu baik! Tetapi setan-setanpun juga percaya akan hal itu dan mereka gemetar.”

KJV, Thou believest that there is one God; thou doest well: the devils also believe, and tremble.
TR, συ πιστευεις οτι ο θεος εις εστιν καλως ποιεις και τα δαιμονια πιστευουσιν και φρισσουσιν
Translit, su pisteueis hoti ho theos heis estin kalôs poieis kai ta daimonia pisteuousin kai phrissousin

Orang beriman diperingatkan supaya imannya disertai perbuatan.

Ada banyak ayat di dalam Al~Qur’an yang menentang dipersekutukannya Tuhan Allah. akan tetapi sebenarnya Alkitab tidak mengajarkan apa yang dituduhkan oleh Al~Qur’an. Di dalam Alkitab tiada soal tentang mempersekutukan Allah.

Apakah arti kepercayaan kepada Allah Tritunggal di dalam hidup kekristenan?

Setelah dibicarakan isi pandangan Alkitab tentang Allah Tritunggal, baiklah dibicarakan hal arti kepercayaan kepada Allah Tritunggal itu di dalam hidup kekristenan. Adakah arti itu? Atau, apakah ajaran tentang Allah Tritunggal itu sebenarnya hanya suatu sport otak saja? Adakah perbedaan antara hidup keagamaan orang yang percaya benar-benar, bahwa Allah adalah Tritunggal dengan hidup keagamaan orang yang tidak percaya bahwa Allah adalah Tritunggal? Pembicaraan soal ini cukup penting sebab jika seandainya tiada perbedaan dalam praktek hidup keagamaan di antara dua golongan itu, tiada gunanya untuk bersusah-payak membicarakan persoalan Allah Tritunggal itu.

Menurut Alkitab, manusia dijadikan segambar dan serupa dengan Allah, yang berarti, bahwa hidup manusia dihubungkan dengan Allahnya. Maka bagi kehidupan manusia itu ada suatu soal yang penting sekali, yaitu: dengan Allah yang bagaimanakah ia menghubungkan diri?

Pertama-tama perlu dikemukakan, bahwa ajaran Alkitab tentang Allah yang Tritunggal itu memperkenalkan Tuhan Allah sebagai sekutu umat-Nya, artinya: sebagai Allah yang memihak, membali serta mencari keselamatan manusia.

Ajaran Deisme mengajarkan, bahwa Tuhan Allah adalah Yang Mahatinggi, Yang Mahakuasa, dan Yang Mahaadil, dalam arti, bahwa Allah adalah yang transenden, yang menjadikan dunia dengan segala isinya serta yang akan mengadilinya. Sebagai Yang Mahatinggi, Allah adalah jauh dari manusia. Hubungan antara Tuhan Allah dan manusia lebih sebagai Raja diraja dengan hamba-hamba-Nya yang hina-dina. Memang, di dalam sistem ini Tuhan Allah juga memberi petunjuk tentang bagaimana manusia dapat menghambakan diri kepada Allahnya, akan tetapi pada akhirnya manusia sendirilah yang harus memeras segala tenaga untuk dapat memperkenankan hati Allahnya, guna menghindarkan diri dari Hakim yang tertinggi yang Mahaadil itu.

Di sini Tuhan Allah bagi manusia menjadi sedemikian jauh dan abstrak sehingga akhirnya tidak akan memuaskan akal manusia.

Sebaliknya, ajaran Pantheisme, yang termasuk di dalamnya ajaran kebatinan, mengajarkan, bahwa Allah berada di mana-mana seperti api berada di dalam kayu yang dibakarnya. Di sini Tuhan Allah bukan jauh di atas manusia, melainkan dekat sekali dengan manusia, bahkan sedemikian dekat hingga tiada lagi perbedaan antara Allah dan manusia. Manusia pada hakekatnya adalah Allah sendiri, sehingga sebenarnya tiada lagi hidup keagamaan. Di dalam persekutuan antara Allah dan manusia pada akhirnya tiada perbedaan antara Yang Disembah dan yang menyembah. Juga di sini ada jalan kelepasan, yaitu dengan melalui pengekangan hawa nafsu dan sebagainya, akan tetapi pada akhirnya juga manusia sendirilah yang harus mengerahkan segala tenaganya demi keselamatannya.

Kedua ajaran tersebut berbeda sekali dengan ajaran Alkitab yang mengajarkan tentang Allah di dalam penyataan-Nya. Sebab ajaran Alkitab itu mengajarkan, bahwa Allah yang esa di dalam firman dan karya-Nya itu di satu pihak memang berbeda sekali dengan manusia, akan tetapi di lain pihak Allah juga dekat sekali dengan manusia. Tuhan Allah bukan hanya memperkenalkan diri-Nya sebagai Yang Mahakuasa, Pencipta dan Pemelihara serta Hakim seluruh umat manusia, akan tetapi Tuhan Allah juga memperkenalkan diri-Nya sebagai Penyelamat dan pembebas umat-Nya. Ia adalah sekutu umat-Nya, bukan sembarang sekutu, melainkan sekutu yang demikian setia, sehingga sekalipun umat-Nya karena dosa-dosanya tidak setia dan tidak layak, namun sebagai Bapa Tuhan Allah tetap memihak kepada umat manusia sebagai anak-anak-Nya, serta menyelamatkannya di dalam Kristus, serta menyempurnakannya di dalam Roh Kudus.

Kedua, perlu dikemukakan, bahwa ajaran Alkitab tentang penyataan Allah sebagai yang Bapa, Anak dan Roh Kudus itu penting bagi pengenalan akan pekerjaan Tuhan Allah.

Apakah umpamanya arti penciptaan bagi ajaran Deisme? Apa sebab Tuhan Allah yang Mahatinggi, yang jauh dari manusia itu menciptakan dunia ini? Untuk apa Tuhan Allah menciptakan dunia? Sebenarnya di dalam ajaran Deisme tiada jawaban yang tepat mengenai persoalan ini. Penciptaan seolah-olah hanya mewujudkan hal yang kebetulan saja.

Juga Pantheisme tidak dapat menjawab persoalan ini dengan tepat. Penciptaan bagi Pantheisme justru menjadi sebabnya Tuhan Allah atau Yang Ilahi dipenjara di dalam benda.

Akan tetapi ajaran Alkitab tentang Allah yang menyatakan diri sebagai Bapa, Anak dan Roh Kudus itu memberi arti kepada penciptaan dunia ini secara mendalam sekali. Di sini tidak mungkin penciptaan dunia ini hanya mewujudkan suatu kejadian yang kebetulan saja, atau suatu nasib buruk. Dunia ada karena dikehendaki Tuhan Allah. Ia menjadikan dunia dengan segala isinya untuk memuliakan nama-Nya. Sebab segala sesuatu adalah dari Dia, dan oleh Dia dan kepada Dia. Bagi Dialah kemuliaan sampai selama-lamanya.


Dunia sebagai hasil karya Allah adalah baik. Manusia diperkenankan, bahkan dipanggil untuk mempergunakan dunia ini dengan segala isinya guna memuliakan Tuhan Allah. “Penuhilah bumi dan taklukkanlah itu, berkuasalah atas ikan-ikan di laut dan atas burung-burung di udara dan atas segala binatang yang merayap di bumi. ” Dunia ini bukan sumber kejahatan. Alam dan anugerah tidaklah bertentangan, demikian juga hal penciptaan dan pembaharuan penciptaan.

Oleh karena Bapa dan llah Anak adalah satu di dalam karya-Nya, maka keduanya tidak saling bertentangan. Barangsiapa yang telah dipilih oleh Bapa, tentu diselamatkan oleh Anak, oleh karena pemilihan Bapa itu dilakukan di dalam Anak-Nya. Pemeliharaan Bapa atas umat-Nya membantu keselamatan umat-Nya itu. Maka orang yang beriman dapat yakin, bahwa Tuhan Allah turut bekerja dalam segala sesuatu untuk mendatangkan kebaikan baginya.

Oleh karena Anak dan Roh adalah satu di dalam karya-Nya, maka tiada pertentangan antara karya penyelamatan Kristus dan pimpinan Roh Kudus. Alkitab sebagai kesaksian akan karya penyelamatan Kristus tidak bertentangan dengan pimpinan Roh yang diberikan di dalam hidup orang beriman. Sebab Roh Kudus akan mengajarkan segala sesuatu kepada orang beriman semua yang telah dikatakan Tuhan kepadanya.

Ketiga, ajaran Alkitab tentang Allah yang menyatakan dirinya sebagai Bapa, Anak dan Roh Kudus adalah penting bagi pengalaman orang beriman tentang Allah itu.

Orang memeluk ajaran Deisme mengalami Tuhan Allah sebagai Allah yang jauh tinggi daripada manusia, sedang orang Pantheis mengalami Allah sebagai Allah yang ada di dalamnya semata-mata.

Menurut Alkitab, oleh karena Tuhan Allah menyatakan diri-Nya sebagai Bapa, Anak, dan Roh Kudus, maka orang beriman mengalami-Nya pertama-tama sebagai Yang Kudus, yang terpisah dari segala dosa, yang oleh karenanya jauh lebih tinggi daripada manusia dosa dan harus ditakutinya. Selain itu, Tuhan Allah juga dialami sebagai Yang Mahatinggi dan Mahamulia, kepada-Nya semua orang beriman merasa tergantung. Demikian juga Tuhan Allah dialami sebagai Raja diraja yang wajib ditaati dan disembah secara sempurna. Akan tetapi di samping itu semua orang beriman mengalami Tuhan Allah sebagai teman, sebagai penolong, yang melepaskan mereka dari segala kesengsaraan, yang sanggup memikul segala hukuman mereka. Tuhan Allah bukan hanya Yang Mengadili orang beriman, akan tetapi Ia juga Yang mengulurkan tangan-Nya untuk keselamatan mereka. Bahkan Tuhan Allah juga adalah Yang Mahadekat dengan mereka di dalam diri mereka. Karena Roh Kudus maka Allah juga yang menjadi Yang berdiam di dalam orang beriman. Yang menjadi penasehat mereka. Ia adalah hidup orang beriman. Di sinilah dapat dimengerti akan kata-kata rasul Paulus ini:

* Roma 8:31
LAI TB, Sebab itu apakah yang akan kita katakan tentang semuanya itu? Jika Allah di pihak kita, siapakah yang akan melawan kita?

KJV, What shall we then say to these things? If God be for us, who can be against us?
TR, τι ουν ερουμεν προς ταυτα ει ο θεος υπερ ημων τις καθ ημων
Translit, ti oun eroumen pros tauta ei ho theos huper hêmôn tis kath hêmôn

* Roma 8:32
LAI TB, Ia, yang tidak menyayangkan anak-Nya sendiri, tetapi yang menyerahkan-Nya bagi kita semua, bagaimanakah mungkin Ia tidak mengaruniakan segala sesuatu kepada kita bersama-sama dengan Dia?

KJV, He that spared not his own Son, but delivered him up for us all, how shall he not with him also freely give us all things?
TR, ος γε του ιδιου υιου ουκ εφεισατο αλλ υπερ ημων παντων παρεδωκεν αυτον πως ουχι και συν αυτω τα παντα ημιν χαρισεται
Translit, hos ge tou idiou huiou ouk epheisato all huper hêmôn pantôn paredôken auton pôs oukhi kai sun autô ta panta hêmin kharisetai

Agama Kristen berdiri dan jatuh bersama-sama dengan pengakuan kepada Allah yang menyatakan diri-Nya sebagai Bapa, Anak, dan Roh Kudus. Ajaran ini adalah inti iman Kristen, dasar segala ajaran Kristen. Maka orang Kristen akan senantiasa memuji, “Hormat bagi Allah Bapa, hormat bagi Anak-Nya, hormat bagi Roh Penghibur, ketiganya yang Esa. Haleluya, haleluya, ketiganya yang Esa.”
Pendapat Anda:

0 komentar:

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.